Gejala Kanker Tiroid Papiler yang Banyak Menyerang Wanita Seperti Park So Dam

Park So Dam sedang memulihkan diri usai menjalani operasi kanker tiroid papiler. Hal tersebut diketahui dari pernyataan resmi dari Agensinya, Artist Company, pada Senin 13 Desember 2021. Pernyataan itu juga mengungkapkan bahwa dia tidak akan bergabung dengan promosi untuk filmnya yang akan datang “Special Delivery,” yang tayang perdana pada 12 Januari, untuk fokus pada pemulihannya.

“Aktris Park So Dam didiagnosis menderita kanker tiroid papiler dari pemeriksaan kesehatan rutinnya, dan dia menyelesaikan operasi mengikuti rekomendasi dokter. Karena “Special Delivery” yang telah lama ditunggu-tunggu akan segera tayang perdana, aktris Park So Dam sangat kecewa karena dia tidak bisa bersama dengan penggemar yang telah menunggu dan menunjukkan dukungan,” bunyi keterangan Agensi So Dam, seperti dilansir dari laman Soompi. “Meskipun aktris Park So Dam tidak dapat berpartisipasi dalam promosi “Special Delivery”, dia mendukung pemutaran perdana “Special Delivery”.”

Aktris Park So Dam akan fokus pada pemulihan untuk menyapa semua orang dengan kesehatan yang baik di masa depan, dan agensinya Artist Company juga akan melakukan yang terbaik bagi aktris untuk memulihkan kesehatannya.

Sementara itu melanisr laman WebMD, kanker tiroid papiler adalah jenis kanker paling umum yang mempengaruhi tiroid Anda – kelenjar berbentuk kupu-kupu yang berada tepat di bawah kotak suara Anda. Ini hanya sebesar seperempat, tetapi hormon yang dihasilkannya membantu mengontrol cara kerja tubuh Anda, termasuk tekanan darah, detak jantung, dan suhu. Meskipun mungkin mengejutkan mengetahui Anda menderita karsinoma tiroid papiler, perlu diingat bahwa ini adalah kanker yang tumbuh lambat yang biasanya dapat disembuhkan.

Seringkali, Anda tidak akan memiliki gejalanya. Anda mungkin hanya mengetahuinya karena tes pencitraan untuk masalah lain. Atau, selama pemeriksaan fisik rutin, dokter Anda mungkin kebetulan merasakan benjolan, yang disebut nodul, pada tiroid Anda. Nodul adalah pertumbuhan yang mungkin padat atau berisi cairan yang sangat umum dan sering tidak menimbulkan masalah. Tapi sekitar 1 dari 20 adalah kanker.

Saat nodul membesar, Anda mungkin mulai mengalami gejala seperti:- Benjolan di leher Anda yang dapat Anda lihat atau rasakan-Sulit menelan (Anda mungkin merasa sakit atau menemukan makanan atau pil tersangkut)- Sakit tenggorokan atau suara serak yang tidak kunjung hilang- Pembengkakan kelenjar getah bening di leher Anda- Kesulitan bernapas, terutama saat Anda berbaring

Kanker tiroid papiler paling sering terjadi pada wanita di bawah usia 40 tahun. Anda mungkin memiliki peluang lebih tinggi terkena karsinoma tiroid papiler karena hal-hal seperti: – Kondisi genetik tertentu. Penyakit seperti familial adenomatous polyposis (FAP), sindrom Gardner, dan penyakit Cowden dapat meningkatkan peluang Anda.- Sejarah keluarga. Dalam sejumlah kecil kasus, karsinoma tiroid papiler berjalan dalam keluarga.- Terapi radiasi. Jika Anaa memiliki radiasi untuk mengobati kanker untuk kondisi lain ketika Anda masih kecil, itu dapat meningkatkan peluang Anda.- Jenis kelamin. Ini jauh lebih umum pada wanita daripada pria, tetapi dokter belum mengetahui alasannya.

Jika kankernya sangat kecil, dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk mengawasinya dengan ultrasound biasa. Ketika Anda memang membutuhkan perawatan, kemungkinan pembedahan. Dalam kebanyakan kasus, dokter Anda mengangkat seluruh tiroid, bersama dengan kelenjar getah bening yang terlihat bermasalah.

Jika kankernya kecil, Anda mungkin memilih untuk mengangkat hanya sebagian dari tiroid Anda. Bahkan dalam kasus ini, banyak dokter berpikir lebih baik untuk mengeluarkannya sepenuhnya. Ini dapat membuat perawatan tindak lanjut bekerja lebih baik dan menurunkan kemungkinan kanker kembali.

Jenis perawatan lainnya adalah ablasi yodium radioaktif (RAI). Pembedahan saja dapat menyembuhkan kanker, jadi tidak semua orang membutuhkan langkah ini. Setelah operasi, tiroid Anda akan diuji. Hasilnya akan membantu Anda dan dokter Anda memutuskan apakah Anda mungkin memerlukan ablasi RAI untuk mencegah kanker kembali.

Cara lainnya adalah mengkonsumsi pil hormon tiroid setelah operasi. Ini memberi tubuh Anda hormon tiroid yang tidak lagi Anda buat sendiri, karena tiroid Anda telah diangkat. Anda biasanya akan minum satu pil sehari selama sisa hidup Anda. Pil juga menghentikan tubuh Anda dari membuat hormon perangsang tiroid (TSH). Ini adalah hormon dari kelenjar pituitari Anda yang biasanya memberitahu tiroid Anda untuk mulai memompa keluar hormon. Menghentikan TSH adalah bagian penting dari pengobatan karena jika Anda memiliki sel tiroid yang tersisa, TSH dapat memicu pertumbuhannya. Dan itu akan meningkatkan kemungkinan kanker bisa kembali.

Semoga Park So Dam lekas pulih kembali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.